Pencarian

Selasa, 20 Desember 2016

Remote Container dari Host Proxmox

List all lxc container:
> pct list

Enter into a container (without password):
> pct enter VMID

Jumat, 09 Desember 2016

Menyikapi Orang-orang Munafik

https://youtu.be/H6XwD7pqbHw
Al Quran mengajarkan kita tentang bagaimana menyikapi orang-orang MUNAFIK,
Bagaimana kita harus menyikapi orang-orang yang mengingkari ayat-ayat allah ?
Bagaimana kita harus menyikapi orang-orang yang memperolok ayat-ayat allah ?
Al Quran tidak mengajarkan kita untuk mencela mereka.
Namun Al Quran Mengajarkan kita dalam Surah An Nisa Ayat 140 :
"Dan sungguh, Allah telah menurunkan ketentuan kepadamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan, maka janganlah kamu duduk bersama mereka, sebelum mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena kalau kamu tetap duduk dengan mereka, tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang MUNAFIK dan orang-orang kafir di neraka Jahanam".
--------------------------------------------------------------------------------------------------
Al Quran mengajarkan kita untuk meninggalkan orang-orang munafik, jangan duduk, jangan sertai, jangan baca karyanya, jangan dengarkan ceramahnya, tinggalkan bacaannya, tinggalkan seminarnya, jangan dipake jasanya atau jika orang politik jangan dipiliih partainya, (Jangan Share berita tentangnya). Dan itupun jalan Al Quran untuk memberikan mereka hidayah, bukan untuk mengucilkan, sampai dia sadar karena telah ditinggalkan oleh umat karena kesalahannya .

Karena orang-orang ini bila dikomentari/diingatkan atau didebat maka akan lebih banyak kesombongannya daripada pengakuannya, itu sudah fitrahnya.
Al Quran Al Baqarah 204 :
Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertakwalah kepada Allah", bangkitlah kesombongannya untuk berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang terburuk.

Senin, 14 November 2016

Membuat Class Mahasiswa di Java

Kelas mahasiswa bisa dibuat setelah ada file JMySQL untuk koneksi ke database.

import java.sql.SQLException;
import javax.swing.JOptionPane;
import javax.swing.JTable;
import javax.swing.table.DefaultTableModel;
/**
 *
 * @author a3m-nix
 */
public class mahasiswa{
    private String nim;
    private String nama;
    private String alamat;      
    public String getNim(){
        return nim;
    }
    public void setNim(String nim){
        this.nim = nim;
    }
    public String getNama() {
        return nama;
    }
    public void setNama(String nama) {
        this.nama = nama;
    }
    public String getAlamat() {
        return alamat;
    }
    public void setAlamat(String alamat) {
        this.alamat = alamat;
    }
    public void simpan(){
        JMySQL.cn = JMySQL.getKoneksi();        
        try {
            JMySQL.pr = JMySQL.cn.prepareStatement("insert into "
                    + "mahasiswa values (?,?,?)");
            JMySQL.pr.setString(1, this.getNim());
            JMySQL.pr.setString(2, this.getNama());
            JMySQL.pr.setString(3, this.getAlamat());
            JMySQL.pr.executeUpdate();      
        } catch (SQLException er) {          
            JOptionPane.showMessageDialog(null, "Data Gagal disimpan, error "+er);
            return;
        }
       JOptionPane.showMessageDialog(null, "Data sudah disimpan");
       JMySQL.tutupKoneksi(JMySQL.cn, JMySQL.pr, JMySQL.rs);    
    }
    public void hapus(){
        JMySQL.cn = JMySQL.getKoneksi();        
        try {
            JMySQL.pr = JMySQL.cn.prepareStatement("delete from mahasiswa where nim=?");
            JMySQL.pr.setString(1, this.getNim());
            JMySQL.pr.executeUpdate();
        }catch (SQLException e){          
            JOptionPane.showMessageDialog(null, "Gagal Menghapus Data, Error "+e);
            return;
        }
       JMySQL.tutupKoneksi(JMySQL.cn, JMySQL.pr, JMySQL.rs);
       JOptionPane.showMessageDialog(null, "Data sudah dihapus");
    }
    public void ubah(){
        JMySQL.cn = JMySQL.getKoneksi();        
        try {
            JMySQL.pr = JMySQL.cn.prepareStatement("update mahasiswa set nama=?,"
                    + "alamat=? where nim=?");
            JMySQL.pr.setString(1, this.getNama());          
            JMySQL.pr.setString(2, this.getAlamat());
            JMySQL.pr.setString(3, this.getNim());
            JMySQL.pr.executeUpdate();      
        }catch (SQLException e){          
            JOptionPane.showMessageDialog(null, "Data gagal diubah, Error "+e);
            return;
        }
       JMySQL.tutupKoneksi(JMySQL.cn, JMySQL.pr, JMySQL.rs);
       JOptionPane.showMessageDialog(null, "Data sudah diubah");
    }
    public void tampil(JTable tblData,String kondisi){
        JMySQL.cn = JMySQL.getKoneksi();        
        JMySQL.tblMode = (DefaultTableModel) tblData.getModel();
        JMySQL.tblMode.getDataVector().removeAllElements();
        if(!kondisi.equals("")){
            kondisi = " where "+kondisi;
        }
        try{
            JMySQL.pr = JMySQL.cn.prepareStatement("select *from mahasiswa "+kondisi);
            JMySQL.pr.executeQuery();
            JMySQL.rs = JMySQL.pr.getResultSet();
            while(JMySQL.rs.next()){
               this.nim = JMySQL.rs.getString("nim");
               this.nama = JMySQL.rs.getString("nama");
               this.alamat = JMySQL.rs.getString("alamat");
               JMySQL.tblMode.addRow(new Object[]{this.nim,this.nama,this.alamat});
            }
        }catch (Exception e){
            JOptionPane.showMessageDialog(null, e);
        }
        JMySQL.tutupKoneksi(JMySQL.cn, JMySQL.pr, JMySQL.rs);
    }
}

Membuat Class Koneksi MySQL di Java

Setelah menambahkan library MySQL JDBC Driver, kita bisa membuat file dengan nama JMySQL untuk proses koneksi ke datbase
import java.sql.*;
import javax.swing.JOptionPane;
import javax.swing.table.DefaultTableModel;
public class JMySQL {  
    public static Connection cn;
    public static PreparedStatement pr;          
    public static ResultSet rs;  
    public static DefaultTableModel tblMode = null;
    public static Connection getKoneksi(){
        String hostDbDriver = "jdbc:mysql://localhost/nama_databasenya";
        String userDb = "user_databasenya";
        String passDb = "password_databasenya";
        JMySQL.cn = null;    
           try {
                  //buat koneksi
                JMySQL.cn = DriverManager.getConnection(hostDbDriver,userDb,passDb);
           }catch (SQLException ex) {
                JOptionPane.showMessageDialog(null, "Database error" +ex);              
           }
           return JMySQL.cn;
    }
   public static void tutupKoneksi(Connection cn, PreparedStatement pr, ResultSet rs){
      try {
        if(pr != null){pr.close();}
        if(rs != null){rs.close();}
        if(cn != null){cn.close();}
        }catch(SQLException ex) {
            JOptionPane.showMessageDialog(null, ex);
      }
  }
}

Untuk menggunakan class diatas dengan perintah :
JMySQL.getKoneksi();

Kamis, 10 November 2016

Ada apa antara aku dan dunia

Dari: Akh Muslih...
~~~~~~~~~~~~~~~~~

🌏🌴💰 *DUNIA ITU HANYA SEMENTARA*

✍Ustadz Abu Salma Rifaindri _hafidzohulloh_

💬 Allah Ta'ala berfirman :
قُلْ مَتَاعُ الدُّنْيَا قَلِيلٌ وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ لِمَنِ اتَّقَىٰ وَلَا تُظْلَمُونَ فَتِيلًا
```Katakanlah: "Kesenangan di dunia ini hanya sebentar dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa" ``` (QS An-Nisa : 77)

⚡ *KISAH MENAKJUBKAN*

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam _Shahih_nya, bahwa suatu hari sahabat yang Mulia Umar bin Khaththab datang menemui Nabi  _Shallallâhu alaihi wa Salam_. Beliau _Radhiyallåhu anhu_ berkata :

دَخَلْتُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ مُضْطَجِعٌ عَلَى حَصِيرٍ
🌤 (Suatu hari) Saya masuk menemui Rasulullah _Shallallāhu alaihi wa Salam_, saat itu beliau sedang berbaring di atas tikar (dari jerami),

فَجَلَسْتُ فَأَدْنَى عَلَيْهِ إِزَارَهُ وَلَيْسَ عَلَيْهِ غَيْرُهُ وَإِذَا الْحَصِيرُ قَدْ أَثَّرَ فِي جَنْبِهِ
💬 Lalu saya duduk mendekati beliau. Saat beliau sedang membetulkan sarungnya, kulihat ada guratan bekas tikar di badan beliau.

فَنَظَرْتُ بِبَصَرِي فِي خِزَانَةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا أَنَا بِقَبْضَةٍ مِنْ شَعِيرٍ نَحْوِ الصَّاعِ وَمِثْلِهَا قَرَظًا فِي نَاحِيَةِ الْغُرْفَةِ وَإِذَا أَفِيقٌ مُعَلَّق
👀 Mataku pun beralih ke lemari penyimpanan makanan Rasulullah _Shallallāhu alaihi wa Salam_, dan tidak kudapati ada apapun melainkan hanya sekantong gandum sebanyak 1 _sha'_ atau seukuran _qarazh_ ada di sudut ruangan dan selembar kulit hewan yang digantung.

  فَابْتَدَرَتْ عَيْنَايَ
💦```Maka air mataku pun bercucuran```

Nabi _Shallallahu alaihi wa Salam_ pun bertanya :

قَمَا يُبْكِيكَ يَا ابْنَ الْخَطَّابِ
❓Apa yang menyebabkan dirimu menangis wahai Ibnul Khaththab?

Saya pun menjawab :
قُلْتُ يَا نَبِيَّ اللَّهِ وَمَا لِي لَا أَبْكِي
⁉ Wahai Nabi Allah, bagaimana saya tidak menangis?

وَهَذَا الْحَصِيرُ قَدْ أَثَّرَ فِي جَنْبِكَ
💥 Tikar ini meninggalkan bekas guratan di badan Anda...

وَهَذِهِ خِزَانَتُكَ لَا أَرَى فِيهَا إِلَّا مَا أَرَى
💥 Lemari Anda ini, tidak kulihat ada apapun di dalamnya kecuali hanya yang saya lihat itu saja isinya...

وَذَاكَ قَيْصَرُ وَكِسْرَى فِي الثِّمَارِ وَالْأَنْهَارِ
💥 Sedangkan para Kaisar Persia dan Romawi bergelimpangan dengan buah²an dan sungai² (harta)

وَأَنْتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَصَفْوَتُهُ
💥 Sedangkan Anda adalah Rasulullah _Shallallāhu alaihi wa Salam_ dan manusia pilihan-Nya

وَهَذِهِ خِزَانَتُكَ
‼ Namun hanya ini saja yang Anda miliki...

Nabi _Shallallahu alaihi wa Salam_ pun menjawab :

  يَا ابْنَ الْخَطَّابِ أَلَا تَرْضَى أَنْ تَكُونَ لَنَا الْآخِرَةُ وَلَهُمْ الدُّنْيَا
💬 Wahai Ibnul Khaththab, tidakkah engkau ridha jika kita mendapatkan (bagian) di akhirat dan mereka di dunia??

Saya menjawab :
بَلَى
‼ Tentu saja...

┏━━━━━━━━━━━━━━┓
                Allahu Akbar‼
Semoga sholawât dan salam senantiasa tercurahkan pada kekasih kita, Baginda Nabi Muhammad _Shallallāhu alaihi wa Salam_.

Jemari ini sampai bergetar tatkala menuliskan dan membawakan kisah yang agung ini. Siapakah hatinya yang tidak bergetar dan air matanya tidak mengalir

Senin, 29 Agustus 2016

Nilai Perkuliahan 2016

Mohon maaf kepada mahasiswa/i yang mengontrak perkuliahan dengan saya. Karena ada sesuatu hal, Nilai langsung saya serahkan ke SISFO. Diharapkan bersabar karena mungkin belum di entry oleh pihak BAAK. terima kasih.

Senin, 27 Juni 2016

Pendidikan Islam Ustadz Budi Ashari, Lc

Ketika Kita sibuk dijejali dengan konsep "Jangan berkata JANGAN Kepada Anak" maka Al Quran berkata :
"Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, pada waktu ia memberi pelajaran kepadanya, 'Hai anakku, JANGANLAH kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar'" (QS. Luqman: 13).

Konsep Pendidikan islam adalah sebuah konsep yang mudah, baik kurikulum, cara belajar, metode pengajarannya bahkan masyarakat mudah menjangkaunya,
sedangkan hari ini, pendidikan yang baik justru identik dengan mahal, dengan cara belajar yang rumit yang hasilnya pun belum tentu baik.

Di zaman kebesaran islam, mereka menjadi ahli dibidangnya masing-masing di usia rata-rata 20 tahun.
1.  Abdullah bin abbas radhiallahuanhu umur 15 tahun sudah menjadi staf ahli di kekhalifahan umar bin khattab radhiallahu anhu
2.  Usamah bin zaid radhiallahu anhu di umur 17 atau 18 tahun menjadi panglima perang melawan tentara romawi dan menang.
3.  Ibnu Kholdun hanya perlu 18 tahun untuk menjadi ahli ekonom, sosiolog dan lain-lain.
4.  Abdul Malik, Menjadi mentri di usia 17 tahun.
5.  Umar bin abdul aziz menjadi gubernur di madinah umur 20 tahun
6.  Muhammad al fatih menjadi sultan di umur 22 tahun
7. Harun ar rasyid menjadi khalifah saat di baiat berumur 22 tahun
dll....
Kemana pendidikan hari ini dimana 22 tahun baru bisa mencari judul skripsi... ???

Sumber : Diambil dari Ceramah Ustadz Budi ashari Lc, 

Jumat, 24 Juni 2016

FTP Server Proftpd

Ini artikel murni copas dari sini,
http://www.tecmint.com/install-proftpd-in-ubuntu-and-debian/
Buat pengingat dan nggak capek-capek googling.

FTP servers are the piece of software that allows you to create a FTP connection between your local computer and a web server. ProFTPD is a FTP server for Unix/Linux servers, very configurable and very effective, it is free & open-sourced, released under the GPL license.

Install Proftpd in Debian
Install Proftpd in Ubuntu and Debian
In this article, we’ll explain how to install ProFTPD server on Ubuntu/Debian machines.

Step 1: Install ProFTPD Server
Of course, you need to install the software in order to use it. First make sure that all your system packages are up-to-date by running these following apt-get commands in the terminal.

$ sudo apt-get update
$ sudo apt-get upgrade
Now to install ProFTPD server, run in the terminal.

$ sudo apt-get install proftpd


While installing, it will ask you to choose the usage type you want for your ProFTPD server, you may choose the best mode that fits your needs.

Install Proftpd in Debian
Install Proftpd Server
Step 2: Configure ProFTPD Server
Before start using it, we’ll need to edit some files, the /etc/proftpd/proftpd.conf is the default configuration file for Ubuntu/Debian servers, to start editing it using the vi command, run.

$ sudo vi /etc/proftpd/proftpd.conf
Configure Proftpd in Ubuntu
Configure Proftpd Server
Press the “I” key to start editing the file. Now change the content of the file as shown it below.

ServerName: Make it your default server name.
UseIPV6: You may switch it to “Off“, if you don’t use it.
DefaultRoot : Uncomment this line to restrict users with their home folders.
RequireValidShell: Uncomment this line and make it “On” to enable logging in for users, even for those who doesn’t have a valid shell in /etc/shells to log in.
AuthOrder: Uncomment the line to enable the using of local passwords.
Port: This line defines the default port for the FTP server, it is 21 by default. If you want, you can define any custom port here.
SystemLog: The default log file path, you may change it if you want.
After making above changes as suggested, you can save the file, press the “ESC” key and write :x to save and quite .

Now restart the ProFTPD server using this command.

$ sudo service proftpd restart
During ProFTPD installation, a default “proftpd” user created automatically, but we’ll need to create a password for it, to do so, run.

$ sudo passwd proftpd
That’s it!. You can now go to following addresses on the browser, it will be up and running, it will ask you about the user name and the password.

ftp://youripaddress

OR

ftp://yourdomian.com
Login to Proftpd
Login to Proftpd
In the User Name filed write “proftpd” and in the Password filed write the password that you set before for the proftpd user.

Proftpd Directory Listing
Proftpd Directory Listing
Step 3: Creating ProFTPD Users
As you noticed, you are in the default home directory for the “proftpd” user, which isn’t useful for us, thats why we are going to create a new user with the /var/www/ folder as the home folder, so we can access it easily.

To create a FTP user say “myproftpduser” run.

$ sudo useradd myproftpduser
To create a password for it.

$ sudo passwd myproftpduser
To change it’s home folder to /var/www/ run.

$ sudo usermod -m -d /var/www/ myproftpduser
You can also define user home directory with useradd command, while creating a new users in Linux, for more information and usage of useradd command, read our article at.

15 Examples of ‘useradd’ Command
Now restart the ProFTPD server using.

$ sudo service proftpd restart
And now you can access it from the FTP server easily, you may also use Filezilla or any other FTP client to access your FTP server as well if you want.

Step 4: Troubleshooting ProFTPD:
Any available error messages will be stored in /var/log/proftpd/proftpd.log by default, you may check this file if your ProFTPD server installation isn’t working, you must also note that sometimes it happens that the ProFTPD server lags and you can’t access the server due to the “Connection Refused” message, it is not a problem, all what you have to do is to keep restarting the ProFTPD server until it works (in case if there were no other errors).

Have you installed the ProFTPD server before? What do you think about it when comparing it to other FTP servers like wu-ftpd ?

Sumber : http://www.tecmint.com/install-proftpd-in-ubuntu-and-debian/

Senin, 06 Juni 2016

Marhaban ya ramadhan 1437

Marhaban ya Ramadhan 1437 H
Semoga Puasa tahun ini lebih baik dan lebih meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah Subhanahu wa ta'ala.

Jumat, 20 Mei 2016

Selasa, 19 April 2016

Kita harusnya malu

🌿KISAH YANG MEMBUAT KITA MALU🌿

Kisah berikut ini benar-benar membuat kita malu. Kisah ini disampaikan oleh Dr. Sa'id Harib, Wakil Ketua Lembaga Tahfizhul Quran Dubai.

Beliau mengatakan:

Salah satu juara pemenang lomba di Dubai adalah seorang anak kecil dari negara bekas jajahan Uni Soviet. Umurnya sekitar 12 tahun. Hafalannya benar-benar membuat semua orang tercengang.

Kami bertanya kepada anak itu tentang bagaimana ia bisa memiliki hafalan sekuat itu? Siapa yang telah membimbingnya menghafal Al-Quran dengan hafalan yang kuat dan tajwid yang bagus seperti itu?

Anak itu menjawab, "Ayah saya. Beliau yang telah melakukan semua itu."

Kami bertanya lagi, "Lalu siapa yang mengajari ayahmu dan menjadikannya hafal Al-Quran?"

Anak itu menjawab, "Kakek saya."

Kami semakin terheran dengan jawabannya. Kami bertanya lagi, "Bagaimana kakekmu bisa mengajari ayahmu Al-Quran di bawah tekanan penjajahan Uni Soviet yang berpaham Komunis dan mengancam akan langsung membunuh setiap muslim yang berpegang teguh dengan agamanya?"

Anak itu lalu menceritakan:

"Kata ayahku, dulu ketika ayah masih kecil, kakek selalu membawanya naik keledai menempuh jarak yang jauh di luar kampung dan kakek selalu mengikatkan kain penutup di kedua mata ayah. Kakek membawa ayah ke sebuah tempat di gunung lalu masuk ke sebuah gua yang di dalamnya ada ruang yang cukup luas.

Sesampai di sana, kain penutup mata ayah baru dilepas. Setelah itu kakek mengeluarkan lembaran-lembaran yang berisi surat-surat Al-Quran. Di situ kakek membimbing ayah menghafal Al-Quran sedikit demi sedikit.

Setelah itu kakek menutup kembali kedua mata ayah dengan kain, lalu mereka pulang ke rumah. Begitu seterusnya sampai ayah hafal seluruh Al-Quran."

Kami semakin takjub dengan kisah itu. Kami bertanya, "Mengapa kakekmu menutup kedua mata ayahmu?"

Anak itu menjawab, "Kami juga pernah bertanya tentang itu. Ayah menjawab: kakek melakukan itu karena takut kalau Rezim Soviet menangkap ayah lalu menyiksanya sampai lemah kemudian membocorkan tempat rahasia yang digunakan sebagai madrasah tahfizh di gua itu. Madrasah itu digunakan oleh sejumlah warga muslim yang ingin menjaga anak-anak mereka agar tetap berpegang teguh dengan Al-Quran, sedangkan mereka hidup di bawah tekanan Rezim Komunis dan Atheis yang mengatur rakyatnya dengan tangan besi dan api."

🌴🌴🌴

Ya Allah...

Di mana posisi kita dari mereka?!

Kisah nyata yang benar-benar membuat malu siapapun yang hidup bertahun-tahun di dekat masjid tapi tidak ikut shalat berjamaah di situ, apalagi menghafal Al-Quran.

Ya Allah, ampunilah semua dosa dan kesalahan kami. Aamiin.

Kebalikan dgn kita, cari ilmu/ ibadah kadang hanya sisa waktu kerja 😭

___
La Ode Abu Hanifa

Sabtu, 26 Maret 2016

Riya

📲 Kiriman dari akh.Yoghi (salah satu ikhwah di grup Agama@Nasihat)

🍃 KISAH DUA LEMBAR ROTI

بسم الله الرحمن الرحيم

🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸

🍃 NAFSU TERSEMBUNYI 

💬Beberapa pakar sejarah Islam meriwayatkan sebuah kisah menarik. Kisah Ahmad bin Miskin, seorang ulama abad ke-3 Hijriah dari kota Basrah, Irak. Beliau bercerita:

🍂Aku pernah diuji dengan kemiskinan pada tahun 219 Hijriyah. Saat itu, aku sama sekali tidak memiliki apapun, sementara aku harus menafkahi seorang istri dan seorang anak. Lilitan hebat rasa lapar terbiasa mengiringi hari-hari kami. 

Maka aku bertekad untuk menjual rumah dan pindah ke tempat lain. Akupun berjalan mencari orang yang bersedia membeli rumahku.

Bertemulah aku dengan sahabatku Abu Nashr dan kuceritakan kondisiku. Lantas, dia malah memberiku 2 lembar roti isi manisan dan berkata: “Berikan makanan ini kepada keluargamu.”

Di tengah perjalanan pulang, aku berpapasan dengan seorang wanita fakir bersama anaknya. Tatapannya jatuh di kedua lembar rotiku. Dengan memelas dia memohon:

“Tuanku, anak yatim ini belum makan, tak kuasa terlalu lama menahan rasa lapar yang melilit. Tolong beri dia sesuatu yang bisa dia makan. Semoga Allah merahmati Tuan.”

Sementara itu, si anak menatapku polos dengan tatapan yang takkan kulupakan sepanjang hayat. Tatapan matanya menghanyutkan fikiranku dalam khayalan ukhrowi, seolah-olah surga turun ke bumi, menawarkan dirinya kepada siapapun yang ingin meminangnya, dengan mahar mengenyangkan anak yatim miskin dan ibunya ini.

Tanpa ragu sedetikpun, kuserahkan semua yang ada ditanganku. “Ambillah, beri dia makan”, kataku pada si ibu.

Demi Allah, padahal waktu itu tak sepeserpun dinar atau dirham kumiliki. Sementara di rumah, keluargaku sangat membutuhkan makanan itu.

Spontan, si ibu tak kuasa membendung air mata dan si kecilpun tersenyum indah bak purnama.

Kutinggalkan mereka berdua dan kulanjutkan langkah gontaiku, sementara beban hidup terus bergelayutan dipikiranku.

🍂 Sejenak, kusandarkan tubuh ini di sebuah dinding, sambil terus memikirkan rencanaku menjual rumah. Dalam posisi seperti itu, tiba-tiba Abu Nashr dengan kegirangan mendatangiku.

“Hei, Abu Muhammad...! Kenapa kau duduk duduk di sini sementara limpahan harta sedang memenuhi rumahmu?”, tanyanya.

“Subhanallah....!”, jawabku kaget. “Dari mana datangnya?”

“Tadi ada pria datang dari Khurasan. Dia bertanya-tanya tentang ayahmu atau siapapun yang punya hubungan kerabat dengannya. Dia membawa berduyun-duyun angkutan barang penuh berisi harta,” ujarnya.

“Terus?”, tanyaku keheranan.

“Dia itu dahulu saudagar kaya di Bashroh ini. Kawan ayahmu. Dulu ayahmu pernah menitipkan kepadanya harta yang telah ia kumpulkan selama 30 tahun. Lantas dia rugi besar dan bangkrut. Semua hartanya musnah, termasuk harta ayahmu.

Lalu dia lari meninggalkan kota ini menuju Khurasan. Di sana, kondisi ekonominya berangsur-angsur membaik. Bisnisnya melejit sukses. Kesulitan hidupnya perlahan lahan pergi, berganti dengan limpahan kekayaan.
Lantas dia kembali ke kota ini, ingin meminta maaf dan memohon keikhlasan ayahmu atau keluarganya atas kesalahannya yang lalu.

Maka sekarang, dia datang membawa seluruh harta hasil keuntungan niaganya yang telah dia kumpulkan selama 30 tahun berbisnis. Dia ingin berikan semuanya kepadamu, berharap ayahmu dan keluarganya berkenan memaafkannya.”

🍃 Dengan perubahan drastis nasib hidupnya ini, Ahmad bin Miskin melanjutkan ceritanya:

“Kalimat puji dan syukur kepada Allah berdesakan meluncur dari lisanku. Sebagai bentuk syukur. Segera kucari wanita faqir dan anaknya tadi. Aku menyantuni dan menanggung biaya hidup mereka seumur hidup.

Aku pun terjun di dunia bisnis seraya menyibukkan diri dengan kegiatan sosial, sedekah, santunan dan berbagai bentuk amal salih. Adapun hartaku, terus bertambah melimpah ruah tanpa berkurang.

Tanpa sadar, aku merasa takjub dengan amal salihku. Aku merasa, telah mengukir lembaran catatan malaikat dengan hiasan amal kebaikan. Ada semacam harapan pasti dalam diri, bahwa namaku mungkin telah tertulis di sisi Allah dalam daftar orang orang shalih.

🌒Suatu malam, aku tidur dan bermimpi. Aku lihat, diriku tengah berhadapan dengan hari kiamat.
Aku juga lihat, manusia bagaikan ombak, bertumpuk dan berbenturan satu sama lain.

Aku juga lihat, badan mereka membesar. Dosa-dosa pada hari itu berwujud dan berupa, dan setiap orang memanggul dosa-dosa itu masing-masing di punggungnya.

Bahkan aku melihat, ada seorang pendosa yang memanggul di punggungnya beban besar seukuran kota Basrah, isinya hanyalah dosa-dosa dan hal-hal yang menghinakan.  

Kemudian, timbangan amal pun ditegakkan, dan tiba giliranku untuk perhitungan amal. 

Seluruh amal burukku ditaruh di salah satu sisi timbangan, sedangkan amal baikku di sisi timbangan yang lain. Ternyata, amal burukku jauh lebih berat daripada amal baikku..!

Tapi ternyata, perhitungan belum selesai. Mereka mulai menaruh satu persatu berbagai jenis amal baik yang pernah kulakukan.

Namun alangkah ruginya aku. Ternyata dibalik semua amal itu terdapat NAFSU TERSEMBUNYI. Nafsu tersembunyi itu adalah riya, ingin dipuji, merasa bangga dengan amal shalih. Semua itu membuat amalku tak berharga. Lebih buruk lagi, ternyata tidak ada satupun amalku yang lepas dari nafsu-nafsu itu.

Aku putus asa.

Aku yakin aku akan binasa.
Aku tidak punya alasan lagi untuk selamat dari siksa neraka.

Tiba-tiba, aku mendengar suara, “Masihkah orang ini punya amal baik?”

“Masih...”, jawab suara lain. “Masih tersisa ini.”

Aku pun penasaran, amal baik apa gerangan yang masih tersisa? Aku berusaha melihatnya.

Ternyata, itu HANYALAH  dua lembar roti isi manisan yang pernah kusedekahkan kepada wanita fakir dan anaknya.

Habis sudah harapanku... 
Sekarang aku benar benar yakin akan binasa sejadi-jadinya.

Bagaimana mungkin dua lembar roti  ini menyelamatkanku, sedangkan dulu aku pernah bersedekah 100 dinar sekali sedekah (100 dinar = +/- 425 gram emas = Rp 250 juta), dan itu tidak berguna sedikit pun. Aku merasa benar-benar tertipu habis-habisan.

Segera 2 lembar roti itu ditaruh di timbanganku. Tak kusangka, ternyata timbangan kebaikanku bergerak turun sedikit demi sedikit, dan terus bergerak turun sampai-sampai lebih berat sedikit dibandingkan timbangan kejelekanku. 

Tak sampai disitu, tenyata masih ada lagi amal baikku. Yaitu berupa air mata wanita faqir itu yang mengalir saat aku berikan sedekah. Air mata tak terbendung yang mengalir kala terenyuh akan kebaikanku. Aku, yang kala itu lebih mementingkan dia dan anaknya dibanding keluargaku.

Sungguh tak terbayang, saat air mata itu ditaruh, ternyata timbangan baikku semakin turun dan terus memberat. Hingga akhirnya aku mendengar suatu suara berkata, “Orang ini selamat dari siksa neraka..!”

🔺🔻🔺🔻

Saudara-saudariku tercinta... 
Masih adakah terselip dalam hati kita nafsu ingin dilihat hebat oleh orang lain pada ibadah dan amal-amal kita..?

📝Ust. Abu Umar Abdillah

🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸

Channel Resmi
Arsip Tazkiyatun Nafs

❤ Menata Hati
💙 Meraih Ridha Rabbi

Kamis, 03 Maret 2016

Nilai Sementara PBO 2016

Nilai Sementara PBO 2016


Batas akhir konfirmasi nilai Sabtu 05 Maret 2016 Jam 17.00
Terima kasih.

Selasa, 23 Februari 2016

Mengubah Ukuran height logo zimbra

edit file /opt/zimbra/jetty/webapps/zimbra/skins/_base/base3
LoginBanner = @img(, LoginBannerImg, 440px, 60px)@
ubah 60 menjadi sesuai keinginan kemudian restart services zmcontrol

Zimbra redirect http to https

zmtlsctl redirect. kemudian zmcontrol restart.

Ada beberapa model dengan perintah ini yakni zmtlsctl [model]

Berikut ini pilihan model nya

  • http - http saja, user hanya membuka http://zimbra.domain.com
  • https - https saja, user hanya membuka https://zimbra.domain.com http:// dimatikan.
  • both - user dapat mengakses http:// atau https://
  • mixed - Jika user ke http maka akan di pindahkan ke https:// untuk login saja, dan akan dikembalikan ke http:// untuk pemakain biasa. jika mereka menggunakan https:// mereka akan tetap menggunakan http://
  • redirect - Seperti mixed jika user http:// otomatis pindah ke https:// 

Minggu, 21 Februari 2016

Sabar

ANA INGIN KELUAR DARI JAMAAH
(Menyikapi Sikap Futur/Melemahnya Iman & Semangat dlm berDakwah)

"Ustadz, dulu Ana merasa semangat dalam Dakwah. Tapi belakangan rasanya semakin hambar. Ukhuwah makin kering. Bahkan Ana melihat ternyata banyak pula yang aneh-aneh."
Begitu keluh kesah seorang santri kepada ustadznya di suatu hari.

Sang Ustadz hanya terdiam, mencoba menggali semua kecamuk dalam diri santrinya.
"Lalu, apa yang ingin Antum lakukan setelah merasakan semua itu?" sahut sang ustadz setelah sesaat termenung.

"Ana ingin berhenti saja, keluar dari jamaah ini. Ana kecewa dengan perilaku beberapa teman yang justru tidak Islami. Juga dengan organisasi Dakwah yang Ana geluti, kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Bila begini terus, Ana mendingan sendiri saja…" jawab santri itu.

Sang ustadz termenung kembali. Tidak tampak raut terkejut dari roman wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawaban itu memang sudah diketahuinya sejak awal.

"Adik, bila suatu kali Antum naik sebuah kapal mengarungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah amat bobrok. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang keropos bahkan kabinnya bau kotoran manusia. Lalu, apa yang akan Antum lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?" tanya sang Ustadz dengan kiasan bermakna dalam.
Sang santri terdiam berpikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam melalui kiasan yang amat tepat.

"Apakah Antum memilih untuk terjun ke laut dan berenang sampai tujuan?" Sang ustadz mencoba memberi opsi.

"Bila Antum terjun ke laut, sesaat Antum akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasakan kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan ikan lumba-lumba. Tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan Antum untuk berenang hingga tujuan? Bagaimana bila ikan hiu datang? Darimana Antum mendapat makan dan minum? Bila malam datang, bagaimana Antum mengatasi hawa dingin?" serentetan pertanyaan dihamparkan di hadapan santri.

Tak ayal, Sang santri menangis tersedu. Tak kuasa rasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya kadung memuncak, namun Sang ustadz yang dihormatinya justru tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.

"Adik, apakah Antum masih merasa bahwa jalan Dakwah adalah jalan yang paling utama menuju ridho Allah?" Pertanyaan menohok ini menghujam jiwa Sang santri. Ia hanya mengangguk.

"Bagaimana bila temyata mobil yang Antum kendarai dalam menempuh jalan itu ternyata mogok? Antum akan berjalan kaki meninggalkan mobil itu tergeletak di jalan, atau mencoba memperbaikinya?" tanya Sang ustadz lagi.

Sang santri tetap terdiam dalam sesenggukan tangis perlahannya. Tiba-tiba ia mengangkat tangannya, "Cukup Ustadz, cukup. Ana sadar. Maafkan Ana. Ana akan tetap istiqomah. Ana berdakwah bukan untuk mendapat medali kehormatan. Atau agar setiap kata-kata Ana diperhatikan…"

"Biarlah yang lain dengan urusan pribadi masing-masing. Ana akan tetap berjalan dalam Dakwah ini. Dan hanya Allah saja yang akan membahagiakan Ana kelak dengan janji-janji-Nya. Biarlah segala kepedihan yang Ana rasakan jadi pelebur dosa-dosa Ana", Sang santri berazzam di hadapan ustadz yang semakin dihormatinya.

Sang ustadz tersenyum.
"Adik, jama'ah ini adalah jama'ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan. Tapi di balik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah pribadi-pribadi yang menyambut seruan Allah untuk berDakwah. Dengan begitu, mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan Allah."

"Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu mendominasi perasaan Antum. Sebagaimana Allah ta’ala menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka di mata Antum dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap Dakwah selama ini. Karena di mata Allah, belum tentu Antum lebih baik dari mereka."

"Futur, mundur, kecewa atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak-sepakatan selalu disikapi dengan jalan itu, maka kapankah Dakwah ini dapat berjalan.

Copas dr group sebelah.

Jumat, 19 Februari 2016

Ayah

Kisah Inspirator :

Renungan Kisah Nyata

Jum'at lalu saya kembali Jum’atan di Graha CIMB Niaga Jalan Sudirman setelah lama sekali nggak sholat Jum’at di situ.

Sehabis meeting dengan salah satu calon investor di lantai 27, saya buru2 turun ke masjid karena takut terlambat.

Dan bener aja sampai di masjid adzan sudah berkumandang… Karena terlambat saya jadi tidak tau siapa nama Khotibnya saat itu.
Sambil mendengarkan khotbah saya melihat Sang Khotib dari layar lebar yg di pasang di luar ruangan utama masjid.

Khotibnya masih muda, tampan, berjenggot namun penampilannya bersih.

Dari wajahnya saya melihat aura kecerdasan..tutur katanya lembut namun tegas…dari penampilannya yg menarik tsb..saya jadi penasaran..apa kira2 isi khotbahnya.

Ternyata betul dugaan saya!!!…isi ceramah dan cara menyampaikannya membuat jamaah larut dalam keharuan..banyak yg mengucurkan air mata (termasuk saya)..bahkan ada yg sampai tersedu sedan.

Wah, sampai demikian ya..lalu apa sih isi ceramahnya.. ?

Dengan gaya yg menarik Sang Khotib menceritakan “true story”..seorang anak berumur 10 th namanya Umar..dia anak pengusaha sukses yg kaya raya.

Oleh ayahnya si Umar di sekolahkan di SD Internasional paling bergengsi di Jakarta..tentu bisa ditebak, bayarannya sangat mahal..tapi bagi si pengusaha, tentu bukan masalah..wong uangnya berlimpah.

Si ayah berfikir kalau anaknya harus mendapat bekal pendidikan terbaik di semua jenjang..agar anaknya kelak menjadi orang yg sukses mengikuti jejaknya.

Suatu hari isterinya kasih tau kalau Sabtu depan si ayah diundang menghadiri acara “Father’s Day” di sekolah Umar.. “Waduuuh saya sibuk ma..kamu aja deh yg datang..” begitu ucap si ayah kpd isterinya..bagi dia acara beginian sangat nggak penting..dibanding urusan bisnis besarnya.

Tapi kali ini isterinya marah dan mengancam..sebab sudah kesekian kalinya si ayah nggak pernah mau datang ke acara anaknya..dia malu karena anaknya selalu didampingi ibunya..sedang anak2 yg lain selalu didampingi ayahnya.

Nah karena diancam isterinya..akhirnya si ayah mau hadir meski agak ogah2an.

Father’s day adalah acara yg dikemas khusus dimana anak2 saling unjuk kemampuan di depan ayah2nya.. Karena ayah si Umar ogah2an maka dia memilih duduk di paling belakang..sementara para ayah yg lain (terutama yg muda2) berebut duduk di depan agar bisa menyemangati anak2nya yg akan tampil di panggung.

Satu persatu anak2 menampilkan bakat dan kebolehannya masing2..ada yg menyanyi..menari..membaca puisi..pantomim..ada pula yg pamerkan lukisannya..dll.. Semua mendapat applause yg gegap gempita dari ayah2 mereka.

Tibalah giliran si Umar dipanggil gurunya untuk menampilkan kebolehannya..

“Miss, bolehkah saya panggil pak Arief..” tanya si Umar kpd gurunya..pak Arief adalah guru mengaji untuk kegiatan ekstra kurikuler di sekolah itu…

”Oh boleh..” begitu jawab gurunya..dan pak Ariefpun dipanggil ke panggung…

“Pak Arief, bolehkah bapak membuka Kitab Suci Al Qur’an Surat 78 (An-Naba’)” begitu Umar minta kepada guru ngajinya.

”Tentu saja boleh nak..” jawab pak Arief..

“Tolong bapak perhatikan apakah bacaan saya ada yg salah..”

lalu si Umar mulai melantunkan QS An-Naba’ tanpa membaca mushafnya (hapalan)..dengan lantunan irama yg persis seperti bacaan “Syaikh Sudais” (Imam Besar Masjidil Haram)…

Semua hadirin diam terpaku mendengarkan bacaan si Umar yg mendayu-dayu…termasuk ayah si Umar yg duduk dibelakang…

”Stop..kamu telah selesai membaca ayat 1 s/d 5 dengan sempurna.. sekarang coba kamu baca ayat 9..” begitu kata pak Arief yg tiba2 memotong bacaan Umar… lalu Umarpun membaca ayat 9…

”Stop, coba sekarang baca ayat 21..lalu ayat 33..” setelah usai Umar membacanya.
Lalu kata pak Arief: “Sekarang kamu baca ayat 40 (ayat terakhir)”..si Umarpun membaca ayat ke 40 tsb sampai selesai”...

“Subhanallah…kamu hafal Surat An-Naba’ dengan sempurna nak…” begitu teriak pak Arief sambil mengucurkan air matanya…para hadirin yg muslimpun tak kuasa menahan airmatanya…

Lalu pak Arief bertanya kepada Umar : ”Kenapa kamu memilih menghafal Al-Qur’an dan membacakannya di acara ini nak, sementara teman2mu unjuk kebolehan yg lain..?” begitu tanya pak Arief penasaran…

Begini pak guru…waktu saya malas mengaji dalam mengikuti pelajaran bapak, bapak menegur saya sambil menyampaikan sabda Rasulullah SAW :
”Siapa yang membaca Al Qur’an, mempelajarinya, dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari kiamat. Cahayanya seperti cahaya matahari dan kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan) yang tidak pernah didapatkan di dunia.

Keduanya bertanya, “Mengapa kami dipakaikan jubah ini?” Dijawab,”Karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al Qur’an.” (H.R. Al-Hakim)…

“Pak guru..saya ingin mempersembahkan “Jubah Kemuliaan” kepada ibu dan ayah saya di hadapan Allah di akherat kelak..sebagai seorang anak yg berbakti kpd kedua orangnya..”

Semua orang terkesiap dan tdk bisa membendung air matanya mendengar ucapan anak berumur 10 th tsb…

Di tengah suasana hening tsb..tiba2 terdengan teriakan “Allahu Akbar..!!” dari seseorang yg lari dari belakang menuju ke panggung…
Ternyata dia ayah si Umar..yg dengan ter-gopoh2 langsung menubruk sang anak..bersimpuh sambil memeluk kaki anaknya..

”Ampuun nak.. maafkan ayah yg selama ini tidak pernah memperhatikanmu..tdk pernah mendidikmu dengan ilmu agama..apalagi mengajarimu mengaji…” ucap sang ayah sambil menangis di kaki anaknya…” Ayah menginginkan agar kamu sukses di dunia nak…ternyata kamu malah memikirkan “kemuliaan ayah” di akherat kelak…ayah maluuu nak" ujar sang ayah sambil nangis ter-sedu2

Subhanallah... Sampai disini, saya melihat di layar Sang Khotib mengusap air matanya yg mulai jatuh…semua jama’ahpun terpana..dan juga mulai meneteskan airmatanya..termasuk saya..diantara jama’ahpun bahkan ada yg tidak bisa menyembunyikan suara isak tangisnya...luar biasa haru...

Entah apa yg ada dibenak jama’ah yg menangis itu..mungkin ada yg merasa berdosa karena menelantarkan anaknya..mungkin merasa bersalah karena lalai mengajarkan agama kpd anaknya..
mungkin menyesal krn tdk mengajari anaknya mengaji..atau merasa berdosa karena malas membaca Al-Qur’an yg hanya tergeletak di rak bukunya..dan semua..dengan alasan sibuk urusan dunia…!!!

Saya sendiri menangis karena merasa lalai dengan urusan akherat..dan lebih sibuk dengan urusan dunia..padahal saya tau kalau kehidupan akherat jauh lebih baik dan kekal dari pada kehidupan dunia yg remeh temeh, sendau gurau dan sangat singkat ini..seperti firman Allah SWT dalam Q.S. Al-An'Am ayat 32:

"Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”... Astagfirullahal ghofururrohim..hamba mohon ampunan kepada Allah..Yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang… Wallahu ‘alam bissawab..

Semoga bermanfaat.. khususnya buat diri saya dan juga pembaca WA ini. [Kardi]

Selasa, 16 Februari 2016

Menundukkan pandangan

‌🇮‌🇧‌🇷‌🇦‌🇭
📚‌KไSAH MξИGAGЦMKAИ
TENTANG MENUNDUKKAN PANDANGAN

🔹Ada seorang hamba yang shalih bernama Sulaimân bin Yasâr rahimahullâhu, beliau sedang berpergian meninggalkan negerinya  (untuk menunaikan haji) ditemani oleh seorang sahabatnya.
☀ Suatu ketika, sahabat beliau pergi ke pasar untuk membeli persediaan makanan (untuk bekal perjalanan mereka) sedangkan Sulaimân sedang duduk menunggu di suatu tempat.
🌺 Sulaimân bin Yasâr ini adalah seorang yang memiliki wajah paling tampan dan memikat, namun paling berhati² dari segala perkara  yang diharamkan Allâh.
👁 Tiba² ada seorang wanita dusun dari pegunungan melihatnya. Tatkala dia memperhatikan betapa tampan dan gantengnya Sulaimân, ia pun terpesona padanya.
🚺 Wanita tersebut memakai burqo' (sejenis cadar yang menutupi seluruh wajah) lalu ia mendekati Sulaimân dan berdiri diantara kedua tangannya kemudian ia membuka burqo'nya dan menampakkan wajahnya yang cantik seperti bulan purnama di tengah malam.
💬 Wanita tersebut berkata : "serahkan (dirimu) padaku!"
🔰Sulaimân segera menundukkan pandangannya dari wanita cantik tersebut! Ia mengira bahwa wanita tersebut adalah wanita yang yang fakir dan kekurangan serta menginginkan makanan.
🚹 Sulaimân lalu berdiri dan memberikan padanya sejumlah makanan yang masih ada padanya.
💬 Ketika melihat hal ini, wanita tersebut berkata pada Sulaimân : "Saya tidak menginginkan makanan tersebut! Yang saya inginkan adalah perbuatan seorang suami terhadap isterinya.!!
❗Dengan serta merta air muka Sulaimân berubah, dia marah dan menghardik wanita tersebut, sembari  mengatakan, "Sungguh, Iblis telah memperalatmu!!"
▪Lalu Sulaimân menutup wajahnya dengan kedua telapak tangannya dan membenamkan kepalanya diantara lututnya.
◾Wanita tersebut segera menutup wajahnya dengan burqo', lalu ia pergi, pulang ke rumahnya.
🌤Tak lama kemudian, kawan Sulaimân datang setelah membeli makanan untuk mereka.
👁 Tatkala dia melihat Sulaimân yang matanya bengkak lantaran menangis hebat dan suara tangisnya berhenti, dia lalu bertanya : "Kenapa kamu menangis??"
💬 Sulaimân menjawab, "Tidak ada apa², saya hanya teringat anak²ku yang masih kecil."
💭 Sang kawan menukas, "Tidak! Sesungguhnya ada kejadian lain (yang menyebabkanmu menangis). Masa sedihmu karena anak²mu sudah berlalu semenjak 3 harian yang lalu."
🔺Kawan Sulaimân terus mendesak sampai Sulaimân akhirnya menceritakan kejadian yang terjadi dengan wanita tadi.
🔸Tiba-tiba, sang kawan tadi meletakkan dirinya di atas alas makan dan dia menangis dengan tersedu².
💬 Sulaimân lalu bertanya padanya, "Kamu sendiri, kenapa menangis?"
💭 Kawannya tersebut mengatakan, "Karena saya yang lebih berhak untuk menangis daripada dirimu."
💬 Sulaimân bertanya kembali, "kenapa bisa begitu?"
💭 Kawannya menjawab, "Karena sesungguhnya saya takut jika saya yang berada di posisimu, maka saya tidak dapat menahan diri darinya!!"
💧Maka kedua²nya pun menangis kembali.

🕋 Pada saat Sulaimân tiba di Makkah dan selesai melakukan thawaf dan sa'i, dia lalu mendatangi sebuah batu dan menjadikan pakaiannya sebagai alas. 💤 Dia merasa ngantuk dan tertidur sebentar. Di dalam mimpinya ia melihat seorang yang tampan rupawan lagi gagah. Pria tersebut memiliki paras yang bagus dan harum yang wangi.
💬 Sulaimân berkata padanya, "Siapakah gerangan dirimu? semoga Allah merahmatimu."
💭 Pria dalam mimpi itu menjawab, "Saya Yusuf, Nabi yang benar, putera Ya'qub."
💬 Sulaimân lalu berkata, "Sesungguhnya, kisah tentang dirimu dan isteri al-Aziz benar² sangat mengagumkan."
💭 Yusuf 'alaihis Salam berkata kepadanya, "Bahkan, kejadianmu dengan wanita dusun tsb adalah lebih mengagumkan lagi."

📚 Hilyah Auliyâ'  karya Abu Nu'aim (II/191)

✏ Usatadz Abu Salma

             ___ 🍃🍀🍃 ___

Repost by :
🌀TEGAR DIATAS SUNNAH
Grup Sharing Kajian Islam
Silahkan berbagi

Follow Channel Telegram
@kajianislamtegardiatassunnah
untuk mendapatkan informasi seputar agama Islam

Kamis, 21 Januari 2016

Ganti password VM dari Host Proxmox

vzctl set [VMID] --userpasswd [USER]:[PASSWORD]

Tugas Lab PBO 2016

Tugas untuk Mahasiswa Kelas Labor pada hari Kamis 21-01-2016
Mohon maaf karena saya berhalangan hadir.

Silahkan download file berikut dan baca petunjuk pengerjaan.
https://www.dropbox.com/s/mazi76ztjaov2sm/tugas-kamis-20160121.zip?dl=0

Tugas dibawa dan harus sudah selesai pada pertemuan Labor berikutnya.
Terima kasih

Jumat, 15 Januari 2016

Mengubah Resolv.Conf Ubuntu

Catatan agar tidak lupa

In Ubuntu 12.04 the handling of resolv.conf changed.

If you want to add your own nameserver address(es) then edit the file /etc/resolvconf/resolv.conf.d/head

sudo nano /etc/resolvconf/resolv.conf.d/head
and add your nameserver there (eg: Google open dns)

nameserver 8.8.8.8

save the file and then run

sudo resolvconf -u
No reboot or anything else. Maybe you will need to restart network-manager

sudo service network-manager restart
Done.

You can test it with the command

nslookup www.google.com

Selasa, 12 Januari 2016

Sabtu, 09 Januari 2016

Pengaruh Istri Terhadap Pekerjaan Suami

Salamdakwah - Aktualita - Umum

Pengaruh Istri Terhadap Pekerjaan Suami

Ahad, 15 Februari 2015 , 07:36:21
Oleh :

Dari Kholid bin Yazid, ia berkata : Hasan al-Bashri رحمه الله تعالى berkata:

"Aku datang kepada seorang pedagang kain di Makkah untuk membeli baju, lalu si pedagang mulai memuji-muji dagangannya dan bersumpah, lalu akupun meninggalkannya dan aku katakan, "Tidaklah layak beli dari orang semacam itu", lalu aku pun beli baju dari pedagang yang lain.

Dua tahun setelah itu aku (pergi untuk menunaikan ibadah) haji, dan aku bertemu lagi dengan orang itu, tapi aku tidak lagi mendengarnya memuji-muji dagangannya dan bersumpah.

Lalu aku bertanya kepadanya : "Bukankah engkau orang yang dulu pernah berjumpa denganku beberapa tahun lalu?"

Ia menjawab : "Ya benar!"

Aku bertanya lagi : "Apa yang membuatmu berubah seperti sekarang?! Aku tidak lagi melihatmu memuji-muji daganganmu dan (mengumbar) sumpah!"

Lantas ia pun bercerita : "Dahulu aku mempunyai istri yang jika aku datang kepadanya dengan sedikit rejeki, maka ia meremehkannya, dan jika aku datang kepadanya dengan rejeki yang banyak maka ia (akan) menganggapnya sedikit.

Lalu Allah mewafatkan istriku tersebut, dan akupun menikah lagi dengan seorang wanita. Yang jika aku hendak pergi ke pasar, ia memegang bajuku lalu berkata :

🌺 Wahai suamiku, bertakwalah kepada Allah, jangan engkau beri makan aku melainkan dengan yang thoyyib (halal), dan jika engkau datang kepadaku dengan sedikit rejeki, aku akan menganggapnya banyak. Dan jika engkau tidak dapat apa-apa, (maka) aku akan membantumu memintal (kain). 🌺

* Al-Mujaalasah wa Jawaahirul ‘Ilm (V/252) karya Abu Bakr Ahmad bin Marwan bin Muhammad ad-Dainuri al-Qodhi al-Maliki *

Semoga dari kisah ini dapat diambil pelajaran bagi kita dalam mengarungi hidup berumahtangga.

⏩ Sebarkan, mudah2an anda mendapatkan bagian dari pahalanya..

---

📝 Dakwah Jalyat Unaiza_Indo

(Islamic Centre Unaiza, di Al-Qassim KSA)

6 Rabi'uts Tsani 1436 (27/1/2015)

Kamis, 07 Januari 2016

warisan untuk anak

APA YANG KAMU TINGGALKAN UNTUK ANAK-ANAKMU ?

Ust. Abu Shaleh Fauzan, حفظه الله تعالى

Pada saat hari pembaiatan khalifah Al Mansur Rahimahullah, masuklah “Muqatil bin Sulaiman” rahimahullah.

Kemudian sang khalifah pun berkata kepadanya :
“Berilah saya nasehat wahai Muqatil..”

Beliaupun menjawab :
“Saya beri nasehat dengan yang pernah saya lihat ataukah yang saya dengar..!!

Khalifah :
“dengan yang engkau lihat..”

Muqatil :
“Wahai amirul mukminin..!! Umar bin Abdil aziz (khalifah yg terdahulu) memiliki 11 orang anak. Beliau meninggalkan warisan hanya 18 dinar, 5 dinar untuk membeli kafan dan 4 dinar utk membeli pekuburan beliau, sisanya 9 dinar dibagikan kepada 11 anaknya. Dan Hisyam bin abdul malik (khalifah setelahnya) punya 11 orang anak juga, dan jatah warisan tiap anaknya 1 juta dinar.

Demi Allah wahai amirul mukminin..

Sungguh saya telah menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri disuatu hari salah seorang anak umar bin Abdul Azis bersedekah 100 kuda perang untuk jihad fii sabilillah, dan salah seorang anak hisyam bin abdul malik, sedang mengemis didalam pasar..

Beliau melanjutkan nasehatnya,

“Orang-orang pernah bertanya kepada umar bin abdul azis (sebelum wafatnya),

“apa yang kamu tinggalkan untuk anak-anakmu?!” (Karena umar terkenal dengan sedekahnya yang luar biasa)

Maka beliau (umar bin abdul azis) pun menjawab :
“Saya meninggalkan untuk mereka ketakwaan kepada Allah, Jika mereka adalah orang-orang yang sholeh, maka sesungguhnya Allah adalah wali (pelindung) bagi orang-orang yang sholeh. Jika mereka bukan orang yang sholeh, maka tidak akan saya tinggalkan sedikitpun yang membantu mereka bermaksiat kepada Allah..”

 
Renungkanlah..!!
Berapa banyak orang yang sibuk, bekerja keras, bersusah payah didunia ini hanya demi menjamin kehidupan anaknya dimasa depan..

Mereka mengira, dengan uang atau harta yang ada setelah kematiannya adalah jaminan kehidupan bagi anak keturunannya. Namun mereka lupa akan jaminan yang agung dan hakiki yang telah dijanjikan sang pencipta dalam kitab Nya..

( وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُوا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللَّهَ وَلْيَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا ) …

“Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan keturunan yang lemah sepeninggal mereka, MAKA bertakwalah kepada Allah dan berkatalah dengan perkataan yang benar..”
 
 
Sumber : BBG Al-Ilmu, SOBAT MUSLIM.

★ Cerita Kehidupan Islami ★

Senin, 04 Januari 2016

ISPConfig Mengubah PHP Version

Belakangan ini sering lupa settingan, :
Cara mengubah versi php di ispconfig
/usr/local/ispconfig/interface/web/sites/form/web_domain.tform.php

ispconfig menambah konfigurasi virtual host apache

Untuk mengubah pengaturan server di ispconfig ada disini :
nano /usr/local/ispconfig/server/conf/